Bagikan
scoll top
 
goKampus

Sejarah Kecerdasan Buatan, Contoh, dan Manfaatnya Bagi Manusia

.
Bagikan

Dalam cerita fiksi ilmiah legendaris seperti film 2001: A Space Odyssey (1968), The Terminator (1984), hingga The Matrix (1999) kecerdasan buatan menggambarkan sebagai komputer jahat dan berniat memusnahkan umat manusia. Tapi apa iya mereka bisa sejahat itu? Sebenarnya, apa itu kecerdasan buatan? Yuk, kita bahas!

Definisi Kecerdasan Buatan

Kecerdasan buatan adalah kecerdasan yang ditambahkan kepada suatu sistem yang bisa diatur dalam konteks ilmiah. Kecerdasan buatan dalam bahasa Inggris adalah artificial intelligence (inteligensi artifisial) atau disingkat AI.

Jadi kesimpulannya, kecerdasan tadi masuk ke dalam komputer agar mereka dapat melakukan pekerjaan seperti yang dilakukan manusia. Kecerdasan buatan memungkinkan mesin untuk belajar dari pengalaman, menyesuaikan input-input baru dan melaksanakan tugas seperti manusia.

Beberapa macam bidang yang menggunakan kecerdasan buatan antara lain sistem pakar, permainan komputer, logika kabur, jaringan saraf tiruan dan robotika. 

Bahkan, banyak jenis pekerjaan yang kelihatannya sulit jika hanya mengandalkan kecerdasan manusia, tapi justru komputer dengan mudah mengerjakannya berkat kecerdasan buatan. Misalnya, menyelesaikan persamaan integral yang super-rumit, atau bermain catur dengan tingkat setara dengan para grandmaster catur tingkat dunia.

Tapi sebaliknya, banyak hal yang kayaknya gampang mudah bagi manusia, tapi komputer kesulitan mengaplikasikan kecerdasan buatan. Misalnya, sudah ada robot yang bisa bermain sepakbola, tapi tingkatannya masih jauh di bawah para pemain sepakbola profesional.

Baca Juga: 6 Manfaat Artificial Intelligence dalam Kehidupan Manusia

Sejarah

Kecerdasan buatan bisa dibilang bermula pada abad ke-17, ketika Blaise Pascal menemukan mesin penghitung pertama. Ini terus berlanjut hingga Warren McCulloch dan Walter Pitts meletakkan fondasi untuk jaringan saraf pada 1943.

Hal itu memicu perkembangan pesat dalam kecerdasan buatan pada 1950-an. Pada 1956, istilah “artificial intelligence” pertama kali muncul, diciptakan oleh John McCarthy, ilmuwan komputer yang juga menemukan bahasa pemrograman Lisp. 

Pada dekade yang sama, Alan Turing memperkenalkan Turing Test alias imitation game, sebuah cara untuk menguji kemampuan mesin apakah mereka dapat melakukan perilaku yang setara, atau tidak bisa dibedakan dari perilaku manusia.

Melompat ke tahun 1990-an, kecerdasan buatan semakin populer karena sudah diimplementasikan ke dalam ilmu komputer dan psikologi. Pada 1997, komputer permainan catur Deep Blue berhasil mengalahkan juara catur dunia saat itu, Garry Kasparov asal Rusia. 

Saat ini, Tesla dan perusahaan otomotif lain berusaha membuat kendaraan yang bisa jalan sendiri tanpa campur tangan manusia. Masalahnya, beranikah kamu mempercayakan hidupmu pada robot dan kecerdasan buatan?

Ke depannya akan ada semakin banyak otomasi dalam kehidupan manusia. Tentu kita harus menanggapinya dengan terus berkembang secara adaptif. Masak kamu kalah sama robot, tentu gak mau, dong?

Manfaat Kecerdasan Buatan

Ada banyak manfaat kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI) dalam berbagai bidang kehidupan. Yuk, kita bahas.

1. Efisiensi Waktu

Salah satu manfaat artificial intelligence yang paling besar adalah efisiensi waktu. Contohnya adalah fitur-fitur terbaru pada aplikasi penyunting foto seperti Adobe Photoshop yang kini marak menggunakan AI. Dengan mudah, kamu bisa menghilangkan jerawat pada wajah obyek fotomu, mengganti warna langit menjadi sunset yang indah, dan sebagainya. Kita memang bisa menggunakannya secara manual, tapi tentunya itu makan banyak waktu.

2. Meningkatkan Produktivitas

Dengan adanya efisiensi waktu, otomatis produktivitas kita juga akan meningkat. Misalnya contoh penyunting foto tadi, dengan adanya fitur-fitur tersebut kamu bisa lebih fokus pada pekerjaan lain yang lebih penting.

3. Meminimalisir Kesalahan Manusia

Dalam bidang kerja berat seperti kesehatan, industri pertambangan, luar angkasa, dan sebagainya, adanya AI sangat membantu dalam meminimalisir kesalahan manusia. Contohnya, NASA mengirim robot ke luar angkasa untuk melakukan tugas yang berbahaya bagi manusia.

4. Otomatisasi Tugas Berulang

Jika setiap hari kamu melakukan tugas yang sama berulang-ulang, pasti akan bosen gak sih? Nah, ini menjadi salah satu manfaat artificial intelligence. Serahkan saja pada AI. Misalnya, fitur filter spam pada surel kamu. Rasanya malas jika kita harus menghapus email sampah secara satu persatu. Untungnya, layanan surel bisa mengenali spam dan menghapusnya sehingga surel tersebut bahkan tidak perlu kita lihat.

5. Hiburan

Sering main gim? Dalam video gim, kecerdasan buatan bisa menjadi kawan kita, bisa juga menjadi musuh kita. Coba deh kamu main gim, pasti kamu akan paham soal manfaat artificial intelligence yang satu ini.

6. Meningkatkan Taraf Hidup Manusia

Manfaat artificial intelligence yang satu ini merupakan kesimpulan dari manfaat-manfaat di atas. Dengan adanya AI, taraf kehidupan kita bisa semakin naik menuju dunia yang lebih mantap untuk generasi mendatang.

Baca Juga: Business Intelligence Adalah Kunci Masa Depan Dunia Usaha, Simak Yuk! 

Contoh Penerapan Kecerdasan Buatan dalam Keseharian

Saat ini kita sudah hidup berdampingan dengan kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI). Inilah berbagai contoh yang sering kita manfaatkan dalam kehidupan sehari-hari.

1. Asisten Virtual

Harap kamu ingat kalau kecerdasan buatan bukan berarti sesuatu seperti robot mekanik yang bisa berpikir dan bergerak sendiri. Kita banyak menemukan AI dalam perangkat lunak (software) dan fitur-fitur lain yang ada dalam gawai (gadget) milikmu. 

Contohnya, asisten virtual yang dalam ponsel Apple iPhone disebut Siri, sementara dalam ponsel Samsung disebut Bixby, dan dalam ponsel Google disebut Ok Google. 

Pernah menggunakan Google Maps dan diingatkan untuk pergi berangkat ke kantor pada jam 8 pagi? Kamu merasa gak pernah input alamat rumah dan kantormu, tapi kok Google Maps bisa tahu? Itu salah satu contoh penerapan kecerdasan buatan. AI mempelajari pola rutinitasmu dan mencoba memberi sugesti soal aktivitas yang biasa kamu lakukan.

2. Filter Instagram

Dengan mudah, kamu bisa menghilangkan jerawat pada wajahmu di video yang kamu unggah ke Instagram atau TikTok. Kamu juga bisa mengubah wajah teman yang kamu videokan menjadi cemberut atau sedih, padahal wajahnya lagi biasa-biasa saja.

Seorang penyunting foto atau video memang bisa melakukannya secara manual, tapi tentunya itu makan banyak waktu. Padahal, filter-filter Instagram dan TikTok itu bisa melakukannya secara real-time, loh! Itu semua adalah contoh AI dalam keseharian.

3. Keyboard Virtual

Ketika pertama kali diterapkan, auto-correct kerap melakukan kesalahan. Namun lama kelamaan fitur ini menjadi semakin cerdas dalam mengoreksi salah ketik yang kita lakukan. Itu semua terjadi karena mereka “belajar”. Yup, salah satu ciri-cirinya adalah kemampuan untuk mempelajari sesuatu.

4. Layanan Hiburan

Coba deh buka aplikasi streaming film dan musik favoritmu. Pada halaman pertama, biasanya mereka memberi sugesti dan rekomendasi konten yang kemungkinan akan kamu sukai. Ini merupakan pekerjaan kecerdasan buatan. Mereka mempelajari pola dan jenis-jenis konten yang sering kamu nikmati, kemudian memberi rekomendasi yang relevan.

Baca Juga: Belajar Programming secara Autodidak, Kenapa Gak?

5. Layanan Konsumen Virtual

Beberapa situs belanja daring menggunakan fitur layanan konsumen (customer service) dengan menggunakan kecerdasan buatan. Untuk itu, mereka akan mengirit cost karena tidak perlu menggaji karyawan khusus untuk melayani konsumen. Fitur AI ini memahami bahasa dan pilihan kata yang kamu gunakan saat bertanya untuk menemukan apa yang ingin kamu capai.

Itulah sekilas mengenai contoh dan manfaat AI dalam kehidupan manusia. Tertarik mendalami ilmu tersebut? Kamu bisa mempelajarinya dengan ikutan kelas Pengantar AWS untuk Kecerdasan Buatan secara online di sini.

Mau promo terbaik dari goKampus? Daftar 1 kelas gratis, dapat 3 kelas premium senilai Rp1,2 juta. Pakai voucher GKFREE untuk kelas-kelas yang ada di halaman ini.

GKFREE: Daftar 1 Kelas Gratis, Dapat 3 Kelas Premium

Daftar kuliah, satu jam diterima pakai goKampus!

Bisa pilih ratusan kampus swasta dalam dan luar negeri! Dapatkan cashback up to Rp 500.000,-